Ads @ ACHIQUE

Sunday, January 29, 2012

Bila Hati Berkata2...

Assalamualaikum semua...

Dah makan? Dah solat?

Mulut ai asek la bersebut nak makan, kepala otak teringat2 ayam masak kicap dan asam pedas dalam periuk. Wuiiii sodapnya. Tapi bila tengok keadaan perut aku tensen...nak makan atau tak dalam dilema ja.

Eh berbalik pada tujuan asal.
Korang ada pengalaman tak dengan seseorang yang suka bercakap dalam hati tapi dia rasa macamkan dah cakap live dengan kita.

Contohnya:

Situasi 1:
Korang bawa keta (dalam keta ada lagi seorang penumpang...co pilot la tu). Den sampai kat simpang, ko tak confident nak ambil simpang kiri atau kanan. Ko tanya orang dalam keta tu, nak ambil simpang mana ni. Jawabnya,"suka hati hang la". Dan korang pun ambil simpang kiri. Tup2 sesat, bukan itu jalan yang ko cari. Alih2 orang sebelah ko dalam keta tu kata, tu la tadi kan aku dah kata ambil simpang kanan. Ko macam ???????????

Situasi 2:
Ko balik keje, sampai umah tengahari. Den letih n ko pun tido (kata nak rehat jap). Pastu petang dalam kol 6.00 petang bila ko teringat ada keje tak buat lagi, like kena p beli barang kat pekan (15 minit je dari rumah). Ko pun ajak orang rumah g pekan sekali. Den dia jawab, "tadi masa aku ajak tengahari ko tanak keluaq, ko hentam tidoq, la ni dah petang takmau la p". Bila tanya masa bila ajak p? Sebab yang aku ingat masa masuk dalam bilik, dia solat zuhur. Aku terus baring atas katil n terlelap. Bila ntah dia cakap.........tensen!!!!!!!!!


p/s: aku rasa aku kena baca telahan hati. Semuanya bila dah jadi salah aku benda tu mesti dia akan cakap "Aku kata taknak dengaq!". Tapi seriusli bila ntah dia cakap. ????


Aku nak masukkan gambar orang yang suka bercakap dalam hati tapi aku taktau kenapa dua tiga hari ni aku punya template dah takder nak addkan gamabr. Blogger.com buat perubahan ke????

Wednesday, January 11, 2012

Bersiaran dari rumah

11 Jan 2012
Lokasi: Rumah Makyah (aku kan menumpang)

Hari ni aku MC lagi. Mata aku merah lagi tapi dah tak berapa berdenyut. Taik mata pun dah kurang bertempek masa bangun pagi tadi. Berjaya aku tido sampai kol 9. Makyah biar je aku tido lepas subuh td. Sakit kata pun....hehehe....

Tahun 2012 ni nak tukaq ganti nama diri jadi aku. Takmau dah guna 'ai'. Sopan dan tak berapa sesuai.

Masa p umah Kaknab untuk ziarah arwah Shahar, aku ada nampak sorang ni macam cikgu aku dulu. Dah selesai semuanya aku pun bertegur sapa. Ni Cikgu Rohani ka?
Bukan, Norini....
Aku ingat nama Cikgu tu ada ani2 ja so aku belasah ja apa yang terlintas dalam kepala otak.
Termalu sat, bila cikgu aku tanya, "Ni Azizah kan?"
Ingat nama aku lagi. Cikgu Norini ni ajaq aku tahun 1990. Dia ajaq subjek sains masa aku tingkatan 2. Dan lepas aku keluar dari SMSM aku dah tak jumpa dia dah. Ni lah kali pertama jumpa lepas aku kuar dari sekolah tu tahun 1992.

Muka cikgu aku tak berubah langsung. Muka menten jelita. Gambaq tak ambik la, malu ler gitteewww....Umuq cikgu aku dah 52 tahun. tunggu sikit ja lagi nak pencen tapi muka, badan still macam dolu2. Cikgu turunkan la petua awt muda sket...

Cikgu aku cakap bila dia pandang aku, dia kata ni Azizah ni....muka aku tak berubah pun dari dulu katanya. Aku dah ada kedut kat mata la...berubah dah. Bila dia tanya anak ada berapa, aku jadi serba salah nak jawab. Macam buat kesalahan yang besaq ja. Last sekali aku jawab, saya takder rezeki jodoh lagi cikgu. Terus cikgu rasa bersalah dan cakap insyaallah Allah ada perancangan yang lagi baik tu. Sabaq ya.

Mmg meruntun jiwalah jawapan cikgu aku. Sebab tu aank didik dia pun baik....hahaha...
Thanx cikgu masih ingat lagi kat budak nakal ni. Akku dulu suka subjek sains. Tingkatan 1 - 3 aku yang pegang anugerah pelajar terbaik subjek sains. Tapi bila kena panggil dengan Cikgu Majid sebab aku bagus dalam subjek lain tapi aku selalu fail subjek dia, subjek sejarah. Aku mmg tak suka menghafal ok. Kesannya, lepas percubaan SRP aku kena tahan untuk buat latih tubi sejarah. Tiap2 hri macam tu. Bila SRP sebenar, subjek sejarah lagi better dari sains. So aku dah bertukar arah kena ambil akaun. Dan sampai sekarang inilah laluan yang Allah letakkan untuk aku.

Dalam aku dok berhempas pulas nak tukaq kos masa kat U dulu tapi terjebak jugak dengan akaun. Mmg perancangan ALLAH lagi hebat. Alhamdulillah....................kita kena redha dengan qada' dan qadar. Sebab ALLAH Maha Mengetahui.

Tuesday, January 10, 2012

9 Jan 2012.
10.51 am - aku dapat kol dari no yang tak dikenali. Bertanyakan "ni sapa?". Hangin tak korang kalau dapat kol macam tu. Tapi bila dia tanya kenal tak Shahar? Aku cool jap. Bila dia bagitau Shahar "dah takder" aku rasa macam jantung berhenti berdegup.

Shahar tu adalah anak kepada sepupu ak, Kaknab. Kaknab merupakan cucu sulung tokwan dan tok di sebelah abah. Shahar orangnya aktif. Main bola salah satu aktiviti dia. Dia cuma mengadu sakit dada hari Ahad lepas main bola. Katanya nak pegi klinik hari Isnin tapi nak pegi ofis dulu. Tak sempat pegi klinik, dia dah pergi menemui Maha PENCIPTA.

Masa menguruskan mayat sampailah pengebumiannya, mmg ai sebak habis. Shahar pergi dalam usia 38 tahun (baru tadi perasan bila tengok sijil mati dia). Sebelum ni dok ingat dia tu tua setahun ja dari aku rupanya dia sama baya ngan Bangah. Pemergian dia mengingatkan aku dengan pemergian abah. Sama ja, sebab pergi mereka mengejut. Kata orang dia ada sangkut paut keturunan. Aku juga perlu bersiap siaga. Lagipun mati tak mengenal usia.

Wife dia menangis kat aku dan tanya, "kenapa dia pergi cepat sangat?"
Apa yang ak boleh jawab selain "Allah lebih sayangkan dia".
Pergi Shahar meninggalkan seorang balu, anak sulung 7 tahun dan anak kedua 5 tahun. Wife dia baru ja kehilangan ibu tahun lepas. Sebak, simpati bercampur baur.

KakNab peluk ak dan kata, "Allah duga kaknab, anak bongsu mati dulu masa kaknab hidup. Dahla Kaknab ni miskin anak". Sendu aku.
Tapi dan lagi nak melawak....kalau kaknab ni miskin anak, saya lagi la miskin segala. Suami + anak pun takder. Terus senyum Kaknab.

Malam tadi balik dan berfikir satu persatu. Aku ni selalu tak puas hati dengan orang, tapi aku tak pula pikiaq yang orang tak puas hati kat aku. Walhalnya aku ni terlalu banyak kelemahan. Bila malaikat maut menjemput, dosa aku dengan semua orang hanya terampun bila depa ikhlas ampunkan aku. Tekad: mesti maafkan semua orang yang aku rasa depa salah dengan aku. Dan mesti ikhlas dengan apa ja yang aku buat sebab Allah saja yang perlu tahu.

Kita selalu lupa yang sebenarnya apa yang ada di dunia ini pinjaman sahaja. Bila kita mati tinggallah semuanya di dunia ini. Bila kita ada suami, isteri dan anak2 itu semua pinjaman sahaja. Bukan apa, ada orang pernah cakap kat aku, "rugi tau tak kahwin". Tengok aku dah ada anak 3. Yang sulung dah sekolah darjah 4 (contoh). Tapi kita memang selalu lupa itu semua pinjaman. Sekiranya Allah ambil balik maka tinggallah kebahagiaan yang kita kecapi selama ni dan yang dicanangkan kepada orang. Dan sekarang Allah angkat kedukaan kita plak. Note: Isteri Shahar tak pernah cakap macam tu kay. Jangan dibuat andaian bukan2 plak.

Apapun kita ni milik Allah s.w.t. Cukup itu. Aku sangat bersyukur walaupun aku takder suami dan anak2 tapi Allah bagi aku kebahagiaan melalui jaga mak aku. Aku tak baik mana pun, selalu jugak bertengkaq ngan Makyah tapi aku rasa Makyah sayang aku (hahaha: perasan). Kebahagiaan itu pun sementara, aku pernah cakap kalau Allah nak jemput, biarlah jemput aku dulu sebab nanti Makyah boleh tolong bacakan yasin untuk aku sebab Makyah ada banyak anak dan cucu untuk bacakan yasin untuk dia tapi aku ada dia ja. Dan of course kata2 itu dia tak suka dengaq tapi aku rasa terkesan di hati. Sebab dia kata kalau malaikat maut mai jemput dia, dia kata dia nak habaq kat malaikat maut ambik aku sekali (bergurau kasar anak beranak). Aku pun tak ingat macamana scene ni boleh terjadi tapi aku tau aku la punca sebab aku kan suka snagat provoke dia.


Ok, nak berehat sebab mata dah pedih terlampau. Aku MC sebab sakit mata....tatattaa

Sunday, January 08, 2012

2012

Assalamualaikum...

Punyalah pemalas lipas, last entry sampai raya haji ja.
Huhu....kita dah makin maju setapak...2012 here we come.
2011 penuh dengan kenangan.

Pembuka 2011
Ntah aku tak ingat.
Ikut kronologi mmg tak dapat nak listkanlah.
Cuma apa yang dapat diselesaikan tahun 2011.

1) Rumah.
Alhamdulillah dapat sempurnakan hajat arwah abah untuk buat rumah baru. Arwah berhajat nak buat lepas balik menunaikan haji. So anak beranak teruskan. Walaupun macam2 rintangan tapi alhamdulillah siap. Ada yang tak puas hati dengan kerja2 kontraktor tapi bila difikirkan sebenarnya inilah rezeki yang Allah nak bagi. DIA yang lorongkan hati kami untuk pilih kontraktor ni buat dan DIA juga yang dah tetapkan apa yang terjadi. Bersyukur dengan apa yang ada. Gambar rumah siap takder. Masa dalam pembikinan gua ada snap. Tapi nanti la download. Malam ni pemals lipas.

2) Dapat ahli keluarga baru
Kaklong takder anak baru, Kak Mazidah juga takder produk tahun 2011. Tapi kitorang dapat adik ipaq. Dalam bincang tak bincang, setuju tak setuju, sayang tak sayang, akhirnya sahlah depa jadi suami isteri. Gambar? Ada dalam fesbuk ai dekat wall sebab ada kazen tolong tagkan. Hampa ingat senang ka nak download gambaq. Leceh tau. Hehehe...La ni adik ipaq dok sekali ngan ai dan mak. Alhamdulillah ada orang masak nasi masa weekend so ai boleh p ronda.

3) Ai????? Mcm tu jugak. 2012 insyaallah ada perubahan...........tunggggggggggggguuuuuuuuuuuuuu.....

Lap u all yang gigih dok masuk tengok ada entry baru ke tak.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails